• Sabtu, 2 Juli 2022

Pemprov NTB Matangkan Persiapan Groundbreaking Shrimp Estate di Wilayah Sumbawa

- Kamis, 9 Juni 2022 | 15:46 WIB
Pemprov NTB, Pemkab Sumbawa dan Kementerian Kelautan dan Perikanan ( KKP ) melakukan rapat koordinasi mematangkan persiapan graoundbreaking pengembangan kawasan budidaya udang terintegrasi (shrimp estate) yang akan di bangun di wilayah Sumbawa. (Foto: Najamudin Annaji)
Pemprov NTB, Pemkab Sumbawa dan Kementerian Kelautan dan Perikanan ( KKP ) melakukan rapat koordinasi mematangkan persiapan graoundbreaking pengembangan kawasan budidaya udang terintegrasi (shrimp estate) yang akan di bangun di wilayah Sumbawa. (Foto: Najamudin Annaji)

MATARAM, NTBPOS.com - Pemerintah Provinsi NTB bersama dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan dan Pemerintah Kabupaten Sumbawa matangkan persiapan graoundbreaking pengembangan kawasan budidaya udang terintegrasi (shrimp estate) yang akan di bangun di wilayah Sumbawa.

Rapat yang digelar pada Kamis, 9 Juni 2022 di ruang VIP BIZAM, Gubernur NTB, H. Zulkieflimansyah, mengatakan akan selalu mendukung segala persiapan hingga kawasan budidaya udang terintegrasi ini dapat dimanfaatkan.

Sementara itu Dirjen Perikanan Budidaya, Kementerian Kelautan dan Perikanan, TB. Haeru Rahayu, mengatakan tujuannya datang ke NTB kali ini untuk menyelesaikan segala persipan jelang groundbreaking kawasan budidaya udang tersebut.

“Terdapat 2 hal yang kami akan lakukan di NTB khususnya di Sumbawa. Pertama yaitu memperlihatkan desaign kawasan budidaya sementara dan tata kelola budidaya ini nantinya,” kata TB. Haeru .

Menurut dia, kedua hal itu sangat penting demi terwujudnya kawasan udang terintegrasi. Terutama mengenai tata kelolanya, karena seluruh stakeholders harus terlibat tak terkecuali masyarakat sekitar kawasan budidaya.

“Besok kami akan langsung ke lokasi yang akan dijadikan kawasan budidaya. Kami juga akan langsung menyampaikan kepada masyarakat sekitar mengenai bagaimana tata kelola kawasan budidaya udang ini, agar nantinya bermanfaat buat mereka,” ucapnya.

Dia juga berharap agar seluruh stakeholders yang ikut terlibat agar terus mendukung hingga kawasan budidaya udang terintegrasi ini bisa terwujud.

Diperkirakan luas wilayah kawasan budidaya udang ini sekitar 646 ha dengan 1800 lebih petak tambak udang telah disiapkan. Turut hadir dalam rapat, seluruh Staff Ahli Gubernur, Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi NTB, Kepala Bappeda Provinsi NTB serta perwakilan Pemerintah Kabupaten Sumbawa. np

Editor: Najamudin Annaji

Tags

Terkini

Wabup Lombok Timur Minta Formabes Kembangkan Usaha

Jumat, 30 Oktober 2020 | 00:42 WIB
X